Tiga Pengurus Pakasa Cabang di Daerah Berbeda Akan Menyusul Dikukuhkan Dalam Waktu Dekat (seri 2 – bersambung)

  • Post author:
  • Post published:January 9, 2024
  • Post category:Budaya
  • Post comments:0 Comments
  • Reading time:7 mins read
You are currently viewing Tiga Pengurus Pakasa Cabang di Daerah Berbeda Akan Menyusul Dikukuhkan Dalam Waktu Dekat (seri 2 – bersambung)
DENGAN SIMBOL : Pelantikan dan penetapan pengurus Pakasa Cabang Ngawi, Kamis (4/1/2024), dilakukan KPH Edy Wirabhumi (Pangarsa Punjer) dengan simbol penyerahan tongkat kepemimpinan kepada Dr Dwi Rianto Jatmiko selaku Ketua Umum Pakasa Cabang Ngawi. (foto : iMNews.id/Won Poerwono)

Semangat Nasionalisme yang Lahir dari Tatacara Pelantikan di Lingkungan Masyarakat Adat

IMNEWS.ID – PEMANDANGAN yang sedikit berbeda dari tatacara dan format upacara ketika berlangsung pelantikan dan penetapan pengurus Pakasa Cabang Ngawi, belum lama ini (iMNews.id, 4/1/2024), tentu ada beberapa peristiwa serupa yang terjadi di tahun-tahun sebelumnya di beberapa wilayah berbeda yang menjadi pembandingnya.

Kalau upacara pelantikan yang berlangsung di Pendapa Wedya Graha kompleks Pemkab Ngawi Kamis (4/1) siang itu, tidak diwarnai dengan pelantikan dan penetapan seluruh organ pengurus cabang secara lengkap di atas panggung, ini merupakan hal berbeda dari serangkaian upacara untuk keperluan yang sama di berbagai tempat lain, sebelumnya.

Bahkan, tak hanya pengambilan sumpah dan janji seluruh organ pengurus di panggung, beberapa ucapan sumpah dan janjipun juga sudah disederhanakan. Di Pendapa Wedya Graha itu, tidak terdengar ucapan kesanggupan menjaga keutuhan NKRI dan sebagainya, tetapi juga tidak ada ucapan kesanggupan melestarikan budaya Jawa sekaligus Kraton Mataram Surakarta sebagai sumbernya.

JADI SATU : Pengucapan ikrar sumpah janji pengurus Pakasa Cabang Ngawi jadi satu dengan janji prasetya abdi-dalem Pakasa yang sedang menjalani wisuda dengan menerima kekancingan dan kalungan samir. Ikrar dan sumpah prasetya di Pendapa Pemkab Ngawi, Kamis siang (4/1) itu, dipandu sentana-dalem KRMH Saptonojati. (foto : iMNews.id/Won Poerwono)

Sumpah dan janji itu sudah disederhanakan dan secara eksplisit ada di dalam pengucapan janji prasetya saat semua wisudawan hendak diwisuda dan harus menjawab pertanyaan yang dilontarkan KRMH Saptonojati, ketika membacakan dasar hukum dan segala konsekuensi yang melekat pada setiap insan yang sudah diwisuda menjadi abdi-dalem melalui kekancingan yang diterimanya.

Janji prasetya bagi abdi-dalem yang notabene anggota Pakasa, harus memenuhi dan mewujudkan “gawa-gawe” apalagi punya “labuh-labet” terhadap pelestarian budaya Jawa dan demi kelangsungan Kraton Mataram Surakarta. Terhadap dua hal yang menjadi konsekuensi melekat pada gelar kekerabatan, sudah dibuktikan dan diwujudkan kalangan abdi-dalem anggota Pakasa Cabang Ngawi.

Hal yang membedadakan lagi, dalam beberapa peristiwa upacara pelantikan pengurus Pakasa cabang, lebih sering disertai dengan serah-terima bendera pataka simbol Pakasa yang tidak tampak di Pendapa Pemkab Ngawi. Serah-terima tongkat kepemimpinan yang bisa berujud pusaka, sangat jarang terjadi tetapi justru menjadi simbol pengukuhan pengurus Pakasa Cabang Ngawi, siang itu.

AGAK BERBEDA : Saat pelantikan dan penetapan pengurus Pakasa Cabang Malang Raya tahun 2022 yang dilakukan Gusti Moeng dan putra mahkota KGPH Hangabehi agak berbeda formatnya, dibanding tatacara pelantikan yang terjadi di beberapa daerah lain. (foto : iMNews.id/Won Poerwono)

Pelantikan pengurus Pakasa cabang di wilayah Jateng seperti Kabupaten Demak (2021), Pati (2021) dan Jepara (2021), kemudian di wilayah Jatim Kabupaten Trenggalek (2019) dan Sidoarjo (2020), sangat bervariasi tatacara dan formatnya, tetapi semangat dan sikap nasionalismenya lebih terasa karena selalu terdengar ada ikrar kesanggupan menjaga utuhnya NKRI dan sebagainya.

Variasi tatacara dan format upacara pelantikan yang sangat dinamis itu, tentu menjadi hal yang sangat wajar terjadi, karena organisasi Pakasa yang kini bangkit lagi setelah vakum lama, merupakan Pakasa yang lahir kembali atau “new reborn”. Apalagi, kelahirannya kembali ini berhadapan dengan situasi dan kondisi zaman yang sudah melompat jauh sangat maju dari tahun 1931.

Ketika dilahirkan pada 29 November 1931, mungkin tidak akan terbayangkan jika Pakasa akan berada di tengah-tengah organisasi kemasyarakatan (ormas) yang begitu banyak, terlebih berada di tengah-tengah organisasi partai politik yang bisa saja hidup berdampingan, berseberangan, saling mengkooptasi atau justru bisa “membinasakan” salah satunya.

SEMANGAT NASIONALISME : Dengan penuh semangat nasionalisme, pengurus Pakasa Cabang Demak dipandu KPH Edy Wirabhumi (Pangarsa Punjer) didampingi Pangarsa Lembaga Dewan Adat, mengucapkan ikrar sumpah menjaga keutuhan NKRI dan sebagainya, disaksikan Bupati Demak dan para pejabat setempat di tahun 2022. (foto : iMNews.id/Won Poerwono)

Sebagai bagian dari organisasi di tingkat Punjer yang berkedududkan di Kraton Mataram Surakarta dan menjadi elemen Lembaga Dewan Adat yang diketuai GKR Wandansari Koes Moertiyah, organisasi Pakasa di tingkat cabang tentu ikut menyesuaikan kultur dan situasi serta kondisi lingkungan kecil hingga besar yang ada di sekelilingnya.

Sebagai Pakasa “new reborn” itulah, kemudian menjadi sangat maklum dan wajar apabila format organisasi, format kepengurusan, tatacara upacara pelantikan dan sebagainya hingga kini masih dalam proses mencari bentuk yang ideal dan tepat sesuai kebutuhan. Karena, organisasi Pakasa hingga sampai cabang, bukan ormas kebanyakan dan bukan organisasi politik.

Pakasa sampai di tingkat cabang, punya komitmen untuk melakukan aktivitas yang tidak keluar dari upaya pelestarian seni budaya Jawa yang bersumber dari kraton, sesuai semboyan yang sudah “diamandemen” sesuai zamannya yaitu  “Saraya, Setya dan Rumeksa Budaya Bangsa”. Oleh sebab itu, budaya Jawa yang akan menjadi watak dan warnanya dalam segala hal.

SUASANA PANDEMI : Di awal suasana pandemi di tahun 2020, pengurus Pakasa Cabang Banjarnegara dilantik Pangarsa Pakasa Punjer dengan penuh semangat nasionalisme pula. Hingga kini, cabang ini tetap eksis. Berbeda dengan Pakasa Cabang Demak, setelah dilantik langsung “menghilang” bak ditelan bumi. (foto : iMNews.id/Won Poerwono)

Walau dalam beberapa hal masih terus berproses untuk mencari bentuk yang ideal dan pas, tetapi semangat dan sikap nasionalisme yang sudah lahir dari kalangan masyarakat adat keluarga besar Dinasti Mataram ini sudah menjadi simbol dan salah satu cirikhas Pakasa. Kekuatan semangat ini justru perlu dipertahankan, karena sangat dibutuhkan bangsa saat ini.

Sikap dan semangat nasionalisme rupanya diperlukan lahir kembali di zaman yang sedang di-“create” untuk melupakan, bahkan berusaha “menghapus” jasa-jasa para leluhur Dinasti Mataram ini. Para caleg, capres, cawapres dan calon kepala daerahpun dianjurkan Gusti Moeng untuk kembali mempelajari isi UUD 45, agar ketika menjadi pejabat tidak mengkhianati konstitusi.

Tatacara upacara pelantikan pengurus Pakasa cabang, memang patut menjadi acuan sekaligus teladan organisasi-organisasi lain. Karena, dalam balutan busana adat Jawa yang menyiratkan kepribadian santun, lagu Indonesia Raya bisa lantang berkumandang di situ, ikrar dan janji menjaga keutuhan NKRI, UUD 45, Pancasila dan Kebhinekaan bangsapun tegas diungkapkan. (Won Poerwono-bersambung/i1).

Leave a Reply